Mie Juhi Rawa Belong, Kuliner Betawi Yang Hampir Punah





Sebagai orang yang ngakunya cucu si Pitung, jawara musuhnya Belanda tempo dulu, masih banyak kuliner Betawi Rawa Belong yang luput saya nikmati. Bukan karena ngga mau, tapi karena itungannya warga sekitar, saya lebih suka nunda-nunda, ntar aja deh, deket ini. Begitu teruus…


Nah, beberapa hari lalu saya memutuskan mampir di pertigaan Rawa Belong untuk beli Mie Juhi. Gerobak biru ini seingat saya sudah mangkal di lokasi yang berbatasan dengan Kebayoran Lama, Kebun Jeruk dan Palmerah ini sejak saya masih abege. Selain menjual Mie Juhi ada menu Betawi lain yang ngga kalah ajibnya yaitu Asinan sayur Betawi. Nah, kan ngeces hahaha…

Mungkin bagi yang di luar Jakarta masih bingung ya dengan nama Juhi? Oke, setau saya sih, Juhi itu sejenis cumi kering yang disebut Sotong alias Cumi batok. Untuk dibuat menjadi campuran Mie Juhi, cumi kering ini disuir-suir lalu dicampur dengan mie kuning, irisan kol, irisan daun selada, ketimun cincang, potongan kentang rebus dan kuah kacang seperti bumbu gado-gado. Menariknya, ada tambahan kuah kental seperti kecap yang dibuat dari gula merah yang diencerkan. Dengan sambal yang dibuat dari cabe rawit merah yang direbus, buat yang suka pedes, rasa Mie Juhi jadi makin pecah di mulut. Hmmm…


Menurut bapak penjual yang saya lupa namanya ini, beliau sudah berdagang di lokasi tersebut selama lebih dari 23 tahun. Dari rumahnya di Gilisampeng, Kemanggisan, bapak ini mendorong gerobaknya sejauh kurang lebih 5 km untuk sampai di pangkalannya ini. Sambil mengemas bungkusan Mie Juhi untuk saya bawa pulang, dia bilang, “sekarang mah yang jualan Mie Juhi kaya gini udah jarang, Neng. Udah langka. Ngga tau tuh kenapa ya?”



Saya senyum kecut, kemudian basa-basi banget saya lantas membesarkan hatinya untuk terus berjualan, rezeki sudah ada yang mengatur, toh.

Sambil nenteng bungkusan Mie Juhi seharga 15 ribu per porsi ini saya jadi mikir, jangan-jangan yang kaya saya, yang niat beli cuma sekedar niat aja juga banyak ya? Duuh, maaf ya pak kalau bener begitu.

Atau jangan-jangan sebenarnya masih banyak yang kepingin beli tapi ngga tau tempatnya? Setau saya kalo lihat di Food Court masih ada aja sih yang jual Mie Juhi dengan rasa yang ga selegit di gerobak dengan harga selangit, tapi ada aja yang rela beli. Nah kan?



No comments